Friday, May 28, 2010

yang berlalu, tak berulang Part I

Salam Semua.

Aku duduk dan terus menekan papan kekunci di laptop yang berusia hampir 2 tahun ni. Dan, hampir 2 tahun sudah aku berusaha menulis, menulis + meluahkan apa yang perhatikan, yang aku rasa, yang aku alami. 2 tahun yang cukup bermakna. Tinggalkan keluarga demi untuk cita-cita yang lari dari impian waktu persekolahan (dulu aku nak jadik navy officer). Macam yang aku tulis kat entri sebelum ni, kat Kota Bharu ni banyak benda yang aku dah belajar + pelajari. 2 tahun tu tak lama kan? Ilmu aku kutip, pengalaman aku carik.

Alhamdullillah, hidup aku kat sini sudah banyak berubah. Kalau dulu, aku bercakap soal bangsa, kat sini aku nampak kesatuan bangsa. Letak belakang semua perkauman, manusia tu sama. Kalau dulu, aku sukakan kesoSIALan. Sekarang ni, nafsu untuk bersoSIAL sudah kurang. Paling tidak cuma melepak di kedai-kedai kopi bersembang, berbahas sesetengah isu. Politik, perbahasan utama.

Siapa yang tak kenal aku kalau tidak rokok jadi simbol utama. Rokok? Kalau dulu, letak 3 kotak Dunhill 20 dalam sejam boleh habis. Sekarang, 20 batang mau tak 2,3 hari baru habis. Alhamdullillah, aku dah berjaya dalam jihad yang paling dituntut agama! Insyaallah, aku nak kekalkan prestasi ni sampai boleh tinggalkan rokok.

Masa kian suntuk. Hanya ada beberapa minggu lagi untuk aku berada di bumi Kelantan Darul Naim. Sedih? Mungkin. Gembira, sebab mungkin lepas ni aku berdiri disisi mama. Jaga diorang macam diorang jaga aku selama 2 tahun ini. Kalau tidak call, paling koman SMS. Dunia sudah moden kan?

Oh, ya. Akhir-akhir ni, aku macam sedikit beremosi. Perasaan aku macam sayang nak tinggalkan tempat-tempat yang ajar aku erti pengorbanan, apa itu kawan, siapa sahabat, siapa barua dan siapa gunakan kita untuk kepentingan waktu susah. Dan, ya. Sudah berkali-kali aku sebutkan sayang mahu tinggalkan bumi Kelantan.

Suasana kat sini, tak macam tempat lain. Aku petik entri sebelum ni:

“Di bumi ini, aku lalui segala yang tak pernah aku impikan. Aku belajar dan kutip pengalaman dan kehidupan. Aku sakit dan lepaskan keluhan disini. Aku ketawa dan gembira bersama hangatnya bumi ini. Aku melakarkan masa dan mengukir pembaharuan. Aku genggam semua cabaran. Aku telan semua kepahitan. Aku berjumpa teman, dan aku ketemu lawan. Memahami makna antara sahabat dan barua. Hampir setiap hari.”

Petikan kat atas tu, lahir dari hati. Aku tulis secara kebetulan. Rasa + perasaan. Dalam masa aku lepaskan keluhan, kawan-kawan sekeliling tiupkan kegembiraan. Dalam masa aku telan kepahitan, datang sahabat menghulurkan nasihat. Aku gembira, meski kadangkala merasa dipergunakan tapi aku percaya semua tu ilmu kehidupan.

Aku tak pernah menyesal terdampar menagih ilmu disini. Dikelilingi warga yang prihatian. Kadang-kala bersembang dengan warga sekeliling, buat aku rasa dihargai. Perasaan tu, macam bila aku lalu atas karpet merah menang Anugerah Bintang Paling Popular! Ajaib! Macamana perasaan mereka yang timbul(terkejut + takjub) bila aku katakan asal tempat kelahiran, macam tu lah jugak perasaan aku.

3 stage sudah aku tinggalkan. Jauh lagi perjalanan yang perlu aku tempuh. Ada lagi cabaran di masa depan. Yang pastinya, apa yang aku lalui disini takkan lagi berulang bila aku berpindah keluar; kembali ke negeri kelahiran. –yang berlalu, tak berulang-

kegembiraan ditelapak tangan kesedihan!

1 comment:

a kl citizen said...

kenangan disimpan erat, bukan dibuang jauh..
melangkah lah kedepan dengan tekad dan harapan baru, bina kenangan yang baru pula