Thursday, December 10, 2009

Puisi Buat Bonda

Bonda,

Kita mungkin tak pernah berkawan baik

Bila senyum, semuanya pelik.

Bonda,

Kadangkala, apa yang aku rasakan

Tidak sama seperti yang aku ingin katakan

Kita semakin jauh bila aku dewasa.

Bonda,

Engkau pergi dalam waktu yang tidak terasa.

Bonda,

Aku ingin kau dengar puisi ini

Lagu sebuah kasih yang mungkin tak kau ketahui.

Mungkin,

Kita bukan yang paling rapat di dunia ini

Rasa dalam jiwa ini, ada kalanya goyah

Sejak kamu pergi, aku seakan sepi.

Sedangkan waktu itu, waktu aku paling bodoh!

Dan,

Waktu-waktu kehilangan mu

Aku memanggil-manggil namamu

Pergimu bonda memang tidak adil.

Ampunkan aku bonda.

Bila satu masa lalu, aku menjauhkan diri dari kamu.

Aku lari!

Lari kepada teman-teman ku!

Lari mencari kegembiraan sendiri!

Aku benci kamu bonda!

Aku baling semua kenangan bersama kamu!

Aku lempar kata-kata nista kepada bonda!

Bertempik gembira iblis-iblis syaitan di pintu neraka.

Tahniah, tahniah!

Lantas, ku berkata: “semuanya salah bonda!”

Bersama teman-teman, semuanya senang!

Semuanya tenang!

Tapi, dimalam-malam

Jiwa ini gelisah!

Jiwa ini gundah!

Aku mahu bonda!

Aku mahu pulang!

Aku mahu kepada keluarga!

Hari ini,

Kaku aku di makam bonda

Bersama sayu puisi susu yang pernah kau beri dahulu.

bersama lembut usap tangan mu.

Ketika aku dekat, kau dakap

Lagi erat.

Kita masih bersatu.

Tapi, bukan bersama masa.

Aku mahu bonda!

Aku mahu kamu!

2 comments:

a kl citizen said...

assalammualaikum

memang ginilah lumrah kita, termasuk saya

permata kita sangka kaca
batu pula kita sangka berlian

semoga roh setiap bonda , dalam rahmat Allah dan ditempatkan bersama insan soleh

zamfadliez said...

aku sedih:(...rindukan ibu aku...aku nak gunakan masa yang ada untuk membuatkan die gembira...adioos...~!