Sunday, June 14, 2009

Ini Bukan Lagi Cobaan...

Salam Semua.

Aku tak tahu macamana nak start this story. Coming to 365 days my journey here, macam-macam da aku tempuh. Sungguh! Kadangkala, aku rasa ini semua mcam mimpi. Dan, cerita ni cukup panjang tapi mudah difahami.

Aku cuba hadapi semuanya dengan ketenangan, sabar dan tawakal. Sebab, aku yakin ALLAH takkan menguji manusia melebihi kemampuan makhlukNYA. Tapi, kali ini benar-benar mencabar kesabaran aku. Sabar manusia ada batas. I repeat, have a limit man. I’m not a perfect person or like an angel.

Cerita-cerita yang sampai ke telinga dari mulut orang kedua dan ketiga sudah cukup meruapkan amarah. Ini, rentetan dari rumah sewa aku. Analogi yang aku bina cukup mudah: “RUMAH SEWA NI IBARAT RUMAHTANGGA DAN AKU TAK SUKA BILA ORANG LUAR MASUK CAMPUR THEN THIS THINGS BEING MORE COMPLICATED!”

CERITA BEGINI:

Rumah sewa aku ni, kononnya akan dibaikpulih. Masalahnya, orang luar yang jadi penyampai cerita ni menukar cerita. Kami akan dihalau kerana perangai my housemates. Shit! Aku tanyakan kepada tuan rumah ni, takde masalahnya sebenarnya. Cuma, kami akan dipindah kerumah belakang. Alright, no problem.

Masalah ni, jadik more complicated bila orang luar ni (sebenarnya pernah menyewa dirumah yang sama) kata aku burukkan namanya. Dan, menuduh housemates aku yang lain menuduhnya dengan macam-macam tuduhan mencuri dsb.

Eh, bai aku nak tanya, konon harta wasiat ko beratus ribu. Ape hal plak nak sewa ngan kitorang? Pastu, lari tak bayar sewa. Yang kena kejar sape? Kitorang yang jenuh menjawab. Kitorang ke yang salah? Pastu, nak tuduh aku yang manipulator behind this story?! Wtf!!!! Sorry, aku takde masa nak mengendeng cerita ni ke hulu, ke hilir. Aku banyak keja lagi nak buat. Masa depan aku, jadual waktu yang padat; 8 a.m to 6 p.m. Imagine it, ada ke masa aku nak keluar and talking like this shit?!

Cerita besambung plak bila cucu tuan rumah ni lari dari rumah. Aku ulangi, lari dari rumah. Dan, aku langsung tak masuk campur dalam hal family tuan rumah. I know just a little bit of the story, okay? Yang peliknya, apesal ko (orang yang sama) call me and mentioned that aku tuduh ko pernah rogol budak. Wei, sorry sikit. As I told you, ape kena aku ngan kisah minah tu lari?!!! Ada aku kesah?!!

Bukan aku tak nak ambik port, sebab aku tau kalau aku tanya, aku pun kena gak. Seriously, benda ni aku amek tau sebab she is a Muslim. And, she is an underage girl. Masalahnya, budak ni aku tak penah bawak besembang pun, jauh sekali menegur dengan ramah. Sebab, aku tengok ko dengan dia “manja” dua macam.

Ko ingat la sikit, sape yang hulur salam kegatalan kat budak tu? Aku ke? Bukan, bukan. Ko pandai carik masalah, pastu masalah tu ko nak connect to another person? Sorry, wrong connection! Jangan sampai, aku failkan saman. Ko da kira menghina maruah aku. Ada ke patut, ko cakap aku tuduh ko pernah rogol budak!!! Damn it!!! Ingat sikit, aku ni ko baru kenal aku tak sampai setahun. Taring aku, ko tak tau. Tapi, taring ko dalam kocek aku.

Da cukup sabar aku and the others of my housemates. Ko tinggal sini, orang lain backup makan, minum, rokok aku payung. Lepas lari, ko tikam plak bebudak ni?! Perghhh, hebat permainan ko!!!

Ingat sikit, bumi ALLAH memang luas. Tak di dunia, di akhirat kitorang tuntut. Maaf, aku tulis ni benar-benar di lingkungan emosi yang tidak terkawal. Aku hanya mahu tegakkan kebenaran dan mahu semua elakkan orang seperti ini. Tapi, aku bukan jenis anti pada bangsa sendiri. Sebab, dihadapan aku; kau adalah insan yang mewarisi kebodohan orang Melayu: mengadu-domba, fitnah.

Salah satu sebab kenapa aku voice out this entry because, I’m sad. We are in unlimited world where everybody free to voice out, talking and compete each other. Tapi, bukan begini caranya, mengkhianati! Sekarang baru aku faham, macam yang Bungsu Mawi cakap: “orang cina, akan tolak bangsanya naik ke atas; maju sama-sama. Tapi, orang meLAYU tarik balik ke bawah, supaya sama-sama bodoh!” Bukan setakat dalam hal politik, bisnes malah melengkapi semua aspek. Itulah cara meLAYU.

Aku sendiri tak faham kenapa begini sifatnya orang MELAYU, di negeri SERAMBI MAKKAH plak tu!!! Perangai orang tua, diwarisi golongan muda… Bak kata pepatah, “ibarat guru kecing berdiri, murid kencing berlari”.

Aku harap, kembara 365 hari pada hari mendatang akan diwarnai dengan warna ceria mengiringi usia dewasa! Heh!

Kaki punya bicara:

Alami hidup, takkan sama pada teori semata.

Dunia, tewaskah aku pada ujian NYA?

Titian jalanan masih jauh

Banyak perlu aku tempuh.

Bukan sedikit, cerita

Kadangkala, amarah menguasai akal

Membataskan segala positif pemikiran.

2 comments:

CahyaCinTa said...

ish2 jaat..nda pa2 tu dapt jua balasanya tu nnti...ohh gitu ka org melayu??nsib aku org cina hahahahah

AdRidz1 said...

salam..
wui..ada jua org mcm 2 erk.
sabar geng..
geng apa crita skrg?