Tuesday, November 17, 2009

Ini Masih Ruang Sama!

Salam Semua. Bagaimana kalian ini hari? Oppss, maaf! Sang matahari masih belum memancar kerna mentari diufuk baru menyembunyi. Hari ini, penuh dengan kesibukan bukan? Jam-jam yang berlalu, telah kita isi. Bagaimana bentuk pengisian kalian? Penuh makna atau kosong berlalu sepi? Oh, cuma satu persoalan ya! Bukan bentuk pemaksaan dari aku. Allah, aku ingin menulis tentang benda lain sebenarnya! Lihat, betapa lemahnya aku dalam pengawalan diri. Ok, teruskan kepada aku. Seharian ini, aku cukup suka. Tapi suka ini masih terbatas. Ada ruang-ruang abstrak bernama "tanggungjawab" harus dipenuhi. Sama seperti kalian semua. Cuma, pengisian dan level itu berbeza. Dan, hari ini aku terus memerhati manusia-manusia sekeliling aku. Kadangkala, berat untuk aku luahkan. Tapi, demi makna diri; aku akan luahkan. Pasti! Cuba, kalian bayangkan perbincangan demi perbincangan dibuat. Dalam setiap itu, masing-masing meluahkan idea. Ada juga yang menunjuk pandai. Tapi, mereka sekadar berkata! Tunggu diketuk, seinci baru pergerakan. Kebijakkan ini, membantutkan segala usaha. Bahkan, intipati mesyuarat tidak lagi menjadi utama. Mereka lagi bangga kepada usaha-usaha mereka mengerjakan parti liar. Bangsat! Aku terpaksa menjadi pengantara cerita sialan mereka! Tidak kurang juga kekangan mereka yang lidahnya bercabang dua. Aku sedang terkena! Sungguh! Manusia yang kononnya bertaraf tinggi. Memuji dihadapan, mengeji bila dibelakang. Shit! Kalaulah, najis ada dihadapan biar saja palitkan keseluruh mukanya. Tapi, aku bukan pendendam. Semua telah rasa. Bukan aku sorang yang terkena! Mak, entri ini penuh emosi! Hahahaha! Ok, aku tinggalkan emosi itu disini. Biar hati ini tenang. heh! Itu tidak dicampur dengan perancangan yang makin bercelaru. Semuanya gara-gara terjadinya manusia yang berperibadikan kurang tanggungjawab. Lari, bila ketemua aku! Hahaha! Rasanya, aku ingin ketawa besar lihat muka pucat itu. Dari aku, kamu dapat lari. Bila hijab itu bertemu kamu? Nah, takkan ada dibagi talian hayat! Atau, di hari yang lain aku harus bertempik "kamulah manusia yang mungkir pada ikrar yang menjadi bia'ah setahun ini!" Tidak, tidak. Aku tidak mahu malukan kamu. Kamu harus malu sendiri. Kalau aku katakan begitu, mungkin 2 tahun kamu menyembunyikan diri! Dalam sujud, rasa ini aku lontarkan. Biar Tuhan dengar. Supaya tiada lagi manusia-manusia yang bersuara sumbang. Aku letakkan diri aku diruang yang sama dengan kalian. Supaya kalian tidak terasakan berbeda hidup kita. Insyaallah, aku akan bertahan diruang sama ini. Selagi adanya kalian- manusia yang mahukan perubahan. Tidak ada kerja yang ada halangan, bukan? Jadi, aku harus melihatnya sebagai peluang!

4 comments:

fahana_ann said...

pemimpin yang dieruni nampaknye..hehehe..memberi satu pembaharuan yang sebenarnye telah lama patut ada memang sangat sukar..tambahan, kerenah manusia yang terbiasa dalam kebiasaan..

a kl citizen said...

assalammualaikum

pemimpin perlu membimbing juga...

zamfadliez said...

one head is better than hundred hand..~!ok:)..adioos...~!

Meet Uncle Shah said...

salam semua,

fahana_ann,
tak garang sgt. cuma emosi jadi terenjat bila kerja banyak bertangguh ;p

a kl citizen,
waalaikumsalam...
membimbing dan dibimbing...

zamfadliez,
kadangkala seribu tangan lg baik dr bekerja menggunakan satu akal ;p